Ngenet untuk mencari Lailatul Kodar

Akhir-akhir ini gw sering mikirin deh,

lailatul kodar kan bisa kita dapatkan kalau kita melakukan ibadah di malam-malam tertentu, most likely di tanggal2 ganjil 10 hari terakhir di bulan Ramadhan.

Yg gw bingungin itu adalah definisi dari “ibadah.” Selama ini gw ngeliat, untuk mendapatkan malam tersebut, orang melakukan ibadah2 yang sebenarnya hanya merupakan ritual, misalnya beri’tikaf dan solat malam.

Padahal ibadah tersebut, i’tikaf dan solat malam, adalah ibadah sunnah yang berarti kalau dikerjakan mendapat pahala, tapi bila tidak dikerjakan juga tidak kenapa2. Nah gw pikir, kalau ngerjain ibadah sunah aja bisa dapet pahala dan malam yg begitu mulia, pasti kalau kita melakukan ibadah yang wajib kita akan mendapatkan lebih banyak dong…

Emang ada ya ibadah wajib yang bisa kita lakukan di malam hari di bulan puasa, selain solat Isa? Ada, banyak! Salah satu yang paling mudah dilakukan terutama oleh kita mahasiswa adalah belajar.

Berbeda dengan i’tikaf dan solat malam, kewajiban untuk belajar itu setahu gw ada di al-Quran (well, gw dah ketemu ayatnya tapi biar lebih yakin gw mau tanya pak Ustadz dulu…). Belajar bisa dilakukan dengan berbagai cara, salah satu yang paling mudah dilakukan di malam hari adalah membaca buku. Yang dimaksud membaca buku di sini tentu saja membaca buku2 seperti buku kajian alquran, membaca textbook kuliah/sekolah, atau buku2 lain yang menambah pengetahuan, bukan buku2 fiksi, apalagi stensilan .

Cara yang kedua yaitu kita bisa belajar melalui internet. Kita bisa browsing dan membaca berbagai hal yang menambah pengetahuan kita, kita bisa menulis di Wikipedia (berbagi itu ibadah lho), menulis blog (yg berbobot lho..), baca2 forum pengetahuan…Itu semua adalah belajar, dan belajar itu ibadah yang sifatnya wajib.

Pada konklusinya, menurut gw membaca buku dan browsing pengetahuan di internet itu lebih bermanfaat dan lebih banyak pahalanya dibandingkan bila kita hanya melakukan ritual yang sifatnya sunnah. Jadi mulai sekarang, alih2 baca2 doa, gw lebih milih browsing untuk berburu malam lailatul kodar😀.

Wallahualam

Explore posts in the same categories: pendapat

13 Komentar pada “Ngenet untuk mencari Lailatul Kodar”

  1. Gempur Says:

    Nice perspective..

    Pertama, yg bung cari sbenernya apa?? ibadahnya?sunahnya? apa wajibnya?
    Akan lebih mudah kalo yg dicari itu Ridho Allah yang menurut ogut tingkatannya paling tinggi.
    Apa ibadah sunah, wajib, itu semua bikin qta ke surga (ato tujuannya surga?) ?? belon tentu..dan ga cukup!
    ke surga ato ga nya qt kan cuma krn Allah ridho dan Allah Maha penyayang ..

    Kedua, setau ogut yang dimaksud mencari ilmu di Al Quran itu lebih mengutamakan ke arah Ilmu agama.. silahkan cari tafsirnya dan referensinya.
    “..dibandingkan bila kita hanya melakukan ritual yang sifatnya sunnah..” hmmm.. apa yakin browsing di internet lebih Allah ridho dibanding solat sunnah?? kalo yakin, ya ga masalah…

  2. Si Idiot Says:

    Well gw sendiri gak setuju dengan adanya pembagian ilmu dunia-ilmu agama karena menurut gw semua ilmu itu ada hanya untuk kehidupan di dunia, termasuk ilmu yang ada dalam alquran. Jadi ketika kita belajar matematika, maka sebenarnya kita sedang mengkaji alquran, begitu pula ketika kita belajar ekonomi, bisnis, akuntansi dll, itu semua ilmu yang terdapat di Al-Quran juga.

    Solat sunnah dan i’tikaf juga belum tentu mendapatkan ridho Allah, tapi yang jelas pahalanya lebih kecil dari ibadah wajib, (asumsi ceteris paribus, semua hal lain dianggap sama).

  3. masamune11 Says:

    Islam itu luas… toh kalau browsing internet diniatkan sebagai ibadah, saya yakin kita dapat pahalanya😛

    Yah… asal bukan untuk browsing hal-hal yang diharamkan yah… itu mah beda cerita = =


  4. browsing untuk mencari bokeph…[ditendang]

    mbaca-baca wikipedia…mencar bajakan ebook. itu juga ibadah kan, selama itu belajar?

    …dan bagaimana kalo kita belajar menggambar di dA?


  5. Hm… soal ini, entah di mana ya saya pernah dengar, dalam Islam itu tidak hanya ibadah wajib semacam ritual (sholat, ngaji, zakat, dsbg) yang bisa dijadikan acuan untuk mencari pahala.

    Seperti belajar, mencari ilmu, kegiatan baik lainnya pun bisa dijadikan ladang amalan. Namun yang saya dengar (entah seruan dari mana) yang bisa menjadi ladang amalan adalah dengan mengerjakan sesuatu dengan iklhas dan menikmatinya.

    Jadi kalau kita menikmati yang namanya belajar, bermain, menggambar, membaca, segala hobi dan rutinitas kita itu bisa juga menambah pahala asalkan dilakukan penuh keikhlasan dan dinikmati. Kalau belajar sambil menggerutu sih lain ceritanya :p

    Mungkin yang namanya Lailatul Qodar itu semacam kesempatan yang diberikan, yah sebagai motivator supaya kita hidup tanpa melupakan kebutuhan akhirat😀

  6. Si Idiot Says:

    @Lemon wew kalo baca buku bajakan mah gak tau juga ya hahaha

    @Raditya Triputra Saya setuju😀

  7. Sulaiman Says:

    Mendapatkan lailatul qodar sebaiknya ‘itikaf’ di masjid, kalau ngenet diniatkan diibadah juga boleh, mudah-mudahan pas lagi baca yang baik, lagi berdoa pas malam lailatul qodar, mudah-mudahan dapat pahala seribu bulan.

  8. Prib Says:

    setuju ga ada namanya ilmu dunia dan ilmu akhirat
    TAPPPIII
    semua yg kita pelajari itu sebenarnya untuk diakhirat kelak, jadi kita belajar ekonomi pun untuk kepentingan akhirat. Misalnya bagaimana eknomi yg syariah yang tidak merugikan orang lain dll… Dunia tuh cuman numpang lewat, kehidupan akhirat itu kekal.

    Kan segala yg sunah pahalanya wajib jadi kalau kita perbanyak kegiatan yg bersifat sunah pahalanya sama aja dengan mengerjakan ibadah wajib di bulan2 yg lain. Dan ingat segala sesuatu itu tergantung niatnya. The Power of niat!

    Tujuan kita beritikaf atau sholat malam itu kan untuk mendekatkan diri kepada Allah, nah kecuali kalau sambil ngenet (yg katanya belajar) kita niatkan juga hanya untuk Allah, insya Allah bermanfaat juga. Tapi menurut awa sih lebih baik kita menghidupkan malam-malam di bulan Ramadhan dengan shalat, itikaf dan membaca Al-qur’an sebagai mana yg telah dicontohkan Rasulullah SAW.

    Yang penting jangan dijadikan alasan cari bahan kuliah atau ngenet sambil belajar sebagai pelarian karena ga mau itikaf di mesjid.

    Sungguh celaka orang yg setelah selesai bulan Ramadhan ga dapat apa2… Nyesel deh… Kalau bisa seimbang dalam belajar dan beribadah kenapa enggak, mumpung masih ada waktu. Belum tentu kita bertemu dengan bulan Ramadhan tahun depan.

    Wallahu alam..

  9. Si Idiot Says:

    belajar dan ibadah gak bisa diseimbangin karena belajar juga merupakan ibadah😀

    Kan segala yg sunah pahalanya wajib jadi kalau kita perbanyak kegiatan yg bersifat sunah pahalanya sama aja dengan mengerjakan ibadah wajib di bulan2 yg lain. Dan ingat segala sesuatu itu tergantung niatnya. The Power of niat!

    Trus kalo yg wajib pahalanya jadi pahala apa? masak tetep segitu2 aja? pasti lebih tinggi kan?

    Tujuan kita beritikaf atau sholat malam itu kan untuk mendekatkan diri kepada Allah, nah kecuali kalau sambil ngenet (yg katanya belajar) kita niatkan juga hanya untuk Allah, insya Allah bermanfaat juga.

    Yah, semua emang tergantung niat sih. Tapi menurut gw kalo mengingat dan mendekatkan diri Allah seharusnya dilakukan setiap saat, gak harus malem sih.

  10. Prib Says:

    Yah, semua emang tergantung niat sih. Tapi menurut gw kalo mengingat dan mendekatkan diri Allah seharusnya dilakukan setiap saat, gak harus malem sih.

    Emang ga harus malem tapi kan ada waktu-waktu tertentu dan tempat2 terntu yang apabila kita berdoa atau beribadah di sana doa kita lebih mudah diterima. Salah satu waktunya adalah 1/3 malam terakhir, itulah kenapa malam hari terasa lebih istimewa.

    belajar dan ibadah gak bisa diseimbangin karena belajar juga merupakan ibadah Belajar ibadah, tapi belajar beda dengan shalat, puasa, atau baca qur’an kan??? Maksud dari seimbang kita ga hanya belajar ekonomi, akun, hukum, sosiologi aja, tapi kita juga shalat yg rajin (tepat waktu dan di mesjid), rajin mengkaji Al-qur’an, bersedekah, puasa, insya Allah hidup kita lebih berkah. Maaf postingan yg pertama rada ambigu.

    Trus kalo yg wajib pahalanya jadi pahala apa? masak tetep segitu2 aja? pasti lebih tinggi kan?

    Tapi emang kita mau pas di akhirat nanti pahala yg kita punya dari hal-hal yg wajib aja, kita ga dapat safaat dari Rasul SAW karena mengerjakan sunnah2-nya? Kan lumayan tuh buat membackup dosa kita kalau ternyata yg wajib aja masih ga cukup.

    Ayo semangat menjadi orang yg berguna dan mendapat ridha Allah

    Wallahualam bishawab


  11. hakekat? harus dicari dulu nih hakekatnya..

  12. anton Says:

    Tanda untuk dapat laitul kodar bagi seseorang dapat dilihat dari amalnya, yang tadinya sholat dimasjid hanya magrib saja, sekarang jadi 5 waktu sholatnya kemasjid. Yang tadinya pelit skr jadi senang sedekah, yang tadinya matanya jelalatan melihat yang gak benar sekarang jadi menjaga pandangan dll. Kalo cari guru agama hati2 lho, kalo gurunya gak sholat kemasjid pasti muridnya gampang ninggalin sholat.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: